GUNUNG CHABANG ~ KOSMO 15 Nov 2008

puncak-gunung-chabang21

“Renung ke alam semula jadi, dan anda akan faham segala-galanya lebih baik.” Begitulah kata-kata Albert Einstein, seorang saintis fizik tersohor yang terkenal dengan Teori Relativitinya. Memang ada kebenarannya kata-kata beliau itu. Dek kekaguman terhadap alam semula jadilah yang mendorong saya dan rakan-rakan bersusah-payah meredah hutan untuk menjejakkan kaki ke puncak yang sering menjadi buruan.

Hari Pertama: Cuaca di pagi hari itu begitu indah, tenang dan nyaman. Angin dingin tanah tinggi pula menghembus perlahan. Kedinginan dan kesegaran itu menjadi pemangkin untuk menempuh halangan menjejaki laluan ke puncak Gunung Chabang, antara puncak yang sering menggamit kunjungan insan seperti mana kami yang bergelar pendaki.

Pengembaraan kami bermula dari perkampungan Orang Asli Pos Selim, salah satu daripada beberapa penempatan masyarakat asal yang mendiami kawasan berhampiran jalanraya yang menghubungkan Simpang Pulai di sebelah Perak dengan Cameron Highlands di sebelah Pahang.

kg-org-asli-pos-selim

Ramai penduduk Pos Selim memerhatikan sahaja tatkala kami berjalan perlahan di celah-celah rumah mereka. Tak kurang juga yang bertanyakan khabar manakala kanak-kanak pula tersenyum riang sambil melambaikan-lambaikan tangan. Laluan itu akhirnya membawa kami menuruni cerun curam di mana sebatang anak sungai yang mengalir dingin dan jernih sedia menanti.

Kami meniti dengan hati-hati batu-batu sungai ke seberang. Trek berikutnya yang kami tempuhi begitu curam dengan kiri kanannya sarat dengan rumpun buluh yang menghijau yang menyaringi erat terik panas mentari. Pokok-pokok palma seakan salak turut menyuburi laluan yang permukaan tanahnya dilapisi daun buluh kering. Kami menempuhi trek curam tersebut penuh kepenatan dengan nafas yang tersekat-sekat dengan keringat yang membasahi badan.

Laluan curam itu berterusan kami daki dengan belukar resam pula yang mendominasi. Turut tumbuh subur adalah pokok-pokok kayu bersaiz kecil dan sederhana. Di sesetengah tempat pula tanahnya terhakis teruk dengan jurang yang agak dalam. Satu fenomena hakisan yang sering dikaitkan dengan aktiviti manusia terutamanya pembalakan yang kini mengancam ekosistem hutan purba di segenap pelosok dunia.

menuruni-tebing-curam

Kira-kira dua jam selepas memulakan perjalanan, kami mula menuruni denai yang akhirnya terhenti di sebatang jeram yang mengalir deras, dingin dan sepelusid kristal. Kami menyeberangi jeram cetek dengan alirannya yang deras itu dengan meniti batu-batu pelbagai bentuk dan saiz.

Deruan airnya begitu menenangkan fikiran dan menyejukkan pandangan. Kami yang keletihan duduk berihat berlapikkan batu-batu sungai kering. Hati melonjak-lonjak ingin menikmati alirannya namun masa tidak menyebelahi kami kerana masih jauh lagi perjalanan yang harus ditempuh. Minuman turut diteguk sambil mulut mengunyah perlahan makanan ringan. Agak lama juga kami berkeadaan demikian demi menjana kembali tenaga yang tercurah tatkala menempuh haluan yang memenatkan.

air-terjun-kecil

Kami kemudiannya beransur-ansur meninggalkan kawasan lembap itu dengan meniti batu-batu sebelum menempuh kembali denai hutan. Berikutnya, kami kembali menyeberang aliran jeram yang turut dilatari indah air terjun comel yang mempersonakan. Seterusnya, kami mendaki melalui akar dan batu yang tersembul dari permukaan tanah. Kecuraman trek pada tahap ini tidak kurang hebatnya sehinggakan ada ketikanya kami tertanya-tanya samada mampukah impian menggapai puncak Gunung Cabang mampu jadi kenyataan.

Namun, walau bagaimana sukar sekali pun, kami tetap menyusun langkah demi langkah melalui trek curam serta licin yang benar-benar menguji kesabaran. Tubuh tidak pernah lekang dari keringat sambil menggalas pek besar yang agak berat. Berjam lamanya kami menempuh haluan sebelum langkah kami terhenti di satu kawasan yang sedikit rata. Tempat tersebut merupakan punca air terakhir sebelum meneruskan saki-baki perjalanan ke puncak Gunung Cabang.

Kami berjalan kira-kira lima minit untuk sampai di kawasan yang airnya mengalir perlahan. Kami memenuhkan bekas-bekas yang kering kontang sebelum berjalan keluar ke pek galas yang terdampar di atas tanah. Kami seterusnya duduk berihat sambil meneguk sedikit minuman. Seekor lebah yang terbang dari kuntuman-kuntuman bunga warna ungu pucat menarik perhatian saya yang tersandar kemengahan.

moluska

Serangga kecil itu dikenali ramai kerana madunya yang mempunyai nilai pemakanan tinggi yang dihargai sejak zaman berzaman. Lazimnya, dua spesis lebah ditemui di belantara Negara ini iaitu Apis cerana dan Apis dorsata. Apis dorsata yang bersaiz besar dikenali umum sebagai lebah tualang. Manakala Apis cerana pula boleh diternak untuk pengeluaran madu secara komersil. Namun, penghasilan madunya yang agak rendah mendorong pengusaha mengimport spesis dari luar Negara seperti Apis mellifera yang terkenal dengan produk madunya yang melimpah ruah.

Berikutnya, kami meneruskan perjalanan menempuhi kawasan yang agak semak bertemankan rintik-rintik halus hujan yang mula membasahi bumi. Hujan kemudiannya turun mencurah dan tak sampai beberapa minit tubuh kami yang dibasahi keringat kini lencun pula dengan air hujan. Keadaan menjadi lebih sukar dek keletihan dan kesejukan ditambah pula dengan profil muka buminya yang tetap curam dan licin.

Pada pukul 5.00 petang, tatkala kami tiba di kawasan yang agak terdedah dan subur dengan pokok-pokok kecil, hujan beransur reda. Tumbuhan parasitik periok kera (Nepenthes spp.) dengan pelbagai bentuk, warna dan saiz turut mendominasi kawasan tanah tinggi itu. Begitu juga dengan orkid liar dengan tangkai bunga yang berjuntaian turut mencuri perhatian.

Pemandangan dari kawasan itu begitu mengujakan dan mempersonakan. Banjaran gunung yang membiru dengan kepulan awan tebal. Kabus pula berarak perlahan yang adakalanya mengaburi pandangan diikuti tiupan angin lembut yang menggigilkan badan. Puas rasanya menatap panorama indah ciptaan Tuhan setelah menempuh pahit-maung dan suka-duka menempuhi laluan.

Turut tersergam di depan mata adalah bukit yang menjadi halangan terakhir sebelum tiba di tapak perkhemahan. Kami perlahan-lahan mendaki bukit itu dan selang 40 minit kemudian, kami mula berjalan di atas permatang dengan keindahan panorama tanah tingginya yang tidak kurang hebat keindahannya. Kini, tibalah masanya untuk berhenti sementara menunggu hari esok. Perjalanan ini akan kami teruskan sehinggalah ke puncak yang dianggarkan mengambil masa-masa kira-kira setengah jam dari tempat kami berkhemah.

panorama-indah

Hari Kedua: Kami meninggalkan tapak perkhemahan selepas bersarapan. Perjalanan hari ini lebih mudah dengan laluan yang tidak terlalu curam. Tumbuhan Sphagnum spp. dengan rona-rona hijau pucat dan kekuningan menyelimuti apa sahaja permukaan, baik batu-batan maupun tumbuhan. Kira-kira pada pukul 9.30 pagi, kami selamat tiba di puncak Gunung Cabang dengan beirut usangnya masih tegak berdiri.

Pepohon sederhana tinggi yang tumbuh subur menghalang kami daripada menikmati pemandangan dari puncak. Kami tidak mengambil masa yang lama untuk melepak di situ sebaliknya berpatah balik ke tapak perkhemahan selepas bergambar kenangan. Perjalanan singkat turun naik laluan itu akhirnya membawa kami kembali ke tapak perkhemahan. Tanpa membuang masa kami mengemaskan peralatan dan sampah sarap sebelum memulakan perjalanan turun kira-kira pada pukul 12.30 tengahari.

Perjalanan turun mungkin tidak memenatkan berbanding ketika mendaki semalam tetapi kesukaran menempuh haluan tetap kami rasakan. Laluan yang dibasahi hujan lebat semalam menjadikan pergerakan turun sukar dek licin. Ada juga di antara kami yang tangkap biawak, terjatuh terlentang kerana gagal mengawal kesimbangan menuruni laluan yang adakalanya licin seperti sabun.

Satu demi satu halangan kami tempuhi dan adakalanya kami berhenti seketika untuk menikmati minuman pembasah tekak dan mengunyah makanan ringan. Sendi-sendi lutut terasa begitu lenguh, terpaksa menahan bebanan badan dan beg yang sentiasa digalas menuruni cerun curam. Walaupun begitu kami agak beruntung kerana tiada tanda-tanda hujan akan turun. Berdasarkan pengalaman, perjalanan turun akan bertambah sukar sekiranya hujan mencurah turun yang merobah trek jadi air terjun.

Kira-kira pada pukul 5.00 petang, kami mula melewati perkampungan Orang Asli Pos Selim. Sebagaiamana semalam, keadaan penempatan itu sibuk dengan pelbagai telatah tua dan muda. Kanak-kanak pula menadah tangan, sekadar mengharapkan ole-ole seperti gula-gula atau biskut daripada kami. Tetapi tidak ada apa lagi yang dapat kami berikan setelah kesemua makanan habis digunakan dalam perjalanan. Apa yang mampu kami lakukan hanya sekadar melemparkan senyuman persahabatan.

Beberapa minit kemudian, kami tiba di kenderaan yang pakir berhampiran jalanraya Simpang Pulai-Cameron Highland. Kepuasan begitu dirasakan setelah dua hari menerokai belantara tanah tinggi. Selamat tinggal tanah tinggi Cameron buat kali ini dan mungkin di lain masa kami akan datang lagi. Kemudiannya kami bertolak pulang ke Kuala Lumpur setelah menikmati hidangan panas di Simpang Pulai.

2 Comments

  1. SRY said,

    March 22, 2010 at 5:45 am

    seronok baca pendakian bersama gambar2 yang jelas.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: